Kamis, Februari 11, 2021

Aspirin Dosis Rendah Dapat Membantu Orang Hamil dengan Riwayat Keguguran

 


Sebuah studi baru dari American College of Physicians menemukan bahwa mengonsumsi aspirin dosis rendah setiap hari dapat meningkatkan hasil kehamilan untuk orang yang sebelumnya mengalami keguguran.

Laporan yang diterbitkan dalam Annals of Internal Medicine pada Senin, 25 Januari, menemukan bahwa manfaatnya lebih terasa pada orang yang mulai mengonsumsi aspirin setiap hari sebelum pembuahan.

Hasil kehamilan juga lebih besar ketika orang secara ketat mengikuti terapi aspirin dosis rendah, meminumnya antara 4 dan 7 hari seminggu.

Para peneliti menyarankan lebih banyak fokus diperlukan untuk mendidik orang tentang pentingnya mengikuti terapi aspirin untuk mencapai efek menguntungkan pada kehamilan mereka.

“Ada konsensus yang berkembang bahwa aspirin dosis rendah dapat membantu mereka yang berisiko.  Ini harus dimulai dengan baik sebelum kehamilan dan digunakan secara konsisten untuk mendapatkan efek maksimal, ”kata Dr. Hugh Taylor, ketua departemen kebidanan, ginekologi, dan ilmu reproduksi di Yale School of Medicine, kepada Healthline.

Aspirin tidak disarankan untuk semua orang karena risiko pendarahan, jadi penting untuk berkonsultasi dengan dokter tentang manfaat dan risiko terapi aspirin dosis rendah sebelum mencoba metode ini.

Aspirin dosis rendah dapat meningkatkan hasil kehamilan pada orang yang berisiko.

Peneliti dari Emory University dan National Institutes of Health mengevaluasi data kesehatan dari efek aspirin dalam uji coba kehamilan dan reproduksi (EAGeR), yang melibatkan 1.227 orang yang mencoba untuk hamil dan sebelumnya mengalami satu atau dua keguguran.

Uji coba EAGeR sebelumnya menyimpulkan bahwa mengonsumsi aspirasi dosis rendah setiap hari tidak meningkatkan hasil kehamilan.  Tetapi para peneliti melakukan analisis post hoc untuk memperhitungkan seberapa ketat orang-orang yang termasuk dalam penelitian tersebut mematuhi terapi aspirin.

Para peneliti menemukan bahwa dengan ketat mengikuti rejimen aspirin dosis rendah setidaknya 4 hari seminggu menyebabkan delapan kehamilan lebih banyak, enam keguguran lebih sedikit, dan 15 kelahiran hidup lebih banyak untuk setiap 100 orang dalam percobaan.

Ini adalah peningkatan kelahiran hidup sebesar 30 persen.

Penemuan ini menunjukkan bagaimana membantu orang tetap menggunakan terapi aspirin pada akhirnya dapat meningkatkan efek pengobatan pada hasil kehamilan, menurut para peneliti.

Mengapa aspirin memiliki efek ini?

Aspirin secara rutin direkomendasikan untuk orang hamil dengan preeklamsia (tekanan darah tinggi selama kehamilan) dan sindrom antifosfolipid (kelainan autoimun yang menyebabkan pembekuan darah).

Taylor mengatakan, preeklamsia dapat berdampak pada pertumbuhan bayi dan berakibat fatal bagi ibu.

Sindrom antifosfolipid dapat menyebabkan keguguran, dan dapat mempengaruhi seseorang untuk preeklamsia, kata Taylor.

Menurut Dr. Jennifer Wu, seorang OB-GYN di Lenox Hill Hospital di New York City, aspirin meningkatkan aliran darah melalui plasenta, yang membantu mengurangi keguguran.

“Karena preeklamsia adalah gangguan aliran darah plasenta dan sindrom antifosfolipid adalah gangguan pembekuan darah, pengencer darah seperti aspirin juga dapat membantu mengatasi kondisi ini,” kata Wu.

Haruskah Anda mengonsumsi aspirin?

Taylor menganjurkan agar orang dengan keguguran sebelumnya berbicara dengan dokter mereka jika mereka tertarik dengan efek aspirin.

Aspirin dapat meningkatkan risiko pendarahan, jadi orang yang rentan terhadap pendarahan - seperti mereka yang menderita maag - harus menghindari terapi aspirin, kata Taylor.

“Aspirin mungkin bermanfaat bagi semua orang yang berpikir untuk memiliki bayi, tetapi sampai kami tahu bahwa itu benar, saya akan merekomendasikannya untuk wanita yang pernah mengalami keguguran sebelumnya atau yang memiliki faktor risiko seperti kondisi autoimun atau peradangan yang mendasari atau yang  berisiko mengalami tekanan darah tinggi, "kata Taylor.

Mereka yang alergi terhadap aspirin atau obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) juga harus menghindari meminumnya.

Bagi orang yang mungkin mendapat manfaat dari aspirin, yang terbaik adalah memulai dengan rejimen dosis rendah jauh sebelum seseorang mencoba untuk hamil.

“Secara khusus, pasien ini perlu memulai kehamilan lebih awal atau bahkan sebelum mereka hamil dan sangat penting untuk meminum aspirin setiap hari,” kata Wu.

Dalam kasus yang lebih parah, obat antikoagulasi lain mungkin direkomendasikan.

Aspirin tidak dapat mencegah semua jenis keguguran.  Banyak keguguran disebabkan oleh penyebab genetik, kata Taylor.

"Menjaga kesehatan sebelum dan selama kehamilan akan memiliki efek yang lebih besar daripada aspirin atau terapi medis apa pun bagi kebanyakan wanita," kata Taylor.

Garis bawah

Penelitian baru menemukan bahwa mengonsumsi aspirin dosis rendah setiap hari dapat meningkatkan hasil kehamilan bagi orang yang sebelumnya mengalami keguguran.

Aspirin meningkatkan aliran darah ke plasenta, sehingga dapat membantu mengatasi sindrom preeklamsia dan antifosfolipid - dua kondisi yang dapat memengaruhi kesehatan kehamilan.

Sebelum mengambil aspirin dosis rendah, bicarakan dengan dokter yang dapat mempertimbangkan manfaat dan risiko pribadi Anda.

0 Comments:

Posting Komentar